You are currently viewing 5 Gudeg Favorit di Jogja

5 Gudeg Favorit di Jogja

5 Gudeg Favorit di Jogja – Penggemar kuliner pasti tahu makanan khas yang menjadi icon kota Jogja. Saat berkunjung ke Jogja, pasti mayoritas wisatawan mencari Gudeg. Hidangan yang cenderung manis ini terbuat dari nangka muda yang dipadukan dengan telur, potongan ayam, cabai, tahu, dan tempe. Pasti enak, kan?

Nah, kali ini ada rekomendasi gudeg jogja yang terkenal dan wajib dikunjungi hanya untuk mencicipinya atau membuat oleh-oleh. Berikut Ulasannya :

Gudeg Pawon

Tempat ini sudah beroperasi sejak 1958 dan sudah dijalankan secara turun temurun. Tidak di etalase toko, yang unik adalah gudge disajikan langsung di dapur. Makanya disebut Gudeg Pawon. Dalam bahasa Jawa ‘Pawon’ berarti memasak. Dapurnya masih tradisional dengan tungku kayu.

Bau harum jamu harus segera tercium di sini. Berbeda dengan gudeg Jogja yang umumnya rasanya manis, gudeg Pawon lebih gurih. Meski warnanya coklat kemerahan seperti gudeg lainnya, namun rasanya tidak terlalu manis. Setiap porsi Gudeg Pawon disajikan dengan sambal goreng krecek.

Gudeg Mercon Bu Tinah

image credit : @gembulfoodie

Rumah makan ini diketahui sudah ada sejak tahun 1992. Meski hanya warung kecil, tidak pernah sepi pengunjung. Rasa manis gudeg gudeg masih terasa dengan tambahan kuah sawi yang gurih.

Namun, sensasi pedasnya langsung terasa saat mencicipi mercon yang ditaburkan di atas nasi. Nah mercon inilah yang menjadi andalan tempat ini. Ini adalah sayuran tempe dengan potongan cabai hijau. Selain itu ditambahkan krecek dan cabai rawit yang rasanya sangat pedas. Pokoknya cocok banget buat pecinta makanan pedas!

Gudeg Sagan Jogja

Gudeg Sagan adalah gudeg basah yang menyajikan ayam kampung sebagai hidangan utama. Untuk menambah rasa, gudeg mendapat cukup banyak bawang putih di sini. Rasa pedas dari kerupuknya juga sangat pas.

Lauk pauk lainnya di Gudeg Sagan adalah tempe, tahu, tempe, telur, dan uritan. Bahkan ada pilihan bubur. Berbeda dengan tempat lain, semua hidangan di sini tidak menggunakan MSG

Gudeg Bromo Bu Tekluk

Rasa gudeg di tempat ini sedikit gurih dan tidak terlalu manis. Meski rasanya berbeda dengan toko-toko pada umumnya di Jogja, warung makan ini tidak pernah sepi pelanggan. Pengunjung harus rela mengantri untuk mencicipi rasa khas gudeg ini.

Harga gudeg bervariasi tergantung pilihan lauknya, namun tetap harus ramah kantong. Gudeg Bromo Bu Tekluk buka mulai pukul 11.00 WIB hingga matahari terbit. Padahal biasanya pembeli sudah mengantri karena tokonya belum buka

Gudeg Ibukota

Tempat wisata kuliner ini bisa menjadi pilihan jika Anda tiba-tiba merasa lapar di malam hari. Pasalnya, Gudeg di ibu kota buka dari pukul 20.30-05.00 WIB.

Disini ada gudeg basah dengan kuah gurih dan berbagai lauk pauk. Selain ayam dan telur, ada juga ceker ayam dan aneka sate khas Jogja. Pembeli bisa memilih mau disajikan dengan nasi atau bubur. Mengagumkan, bukan?

Gudeg Permata Bu Narti Jogja

Jika Anda mencari gudeg dengan rasa yang sedikit pedas, Gudeg Permata Bu Narti bisa menjadi pilihan Anda. Rasa sedikit pedas berasal dari kerupuknya. Namun rasa gudeg asli yang gudeg dan gurih masih bisa dirasakan di lidah. Gudeg ini sudah ada sejak tahun 1961 dan merupakan salah satu gudeg legendaris di Yogyakarta.

Gudeg Permata menyajikan gudeg udang khas sambal. Kuah gudeg di sini gurih, ditambah sambal krecek dengan kuahnya. Ada juga tambahan sayuran daun singkong dan sambal tempe.

Tinggalkan Balasan